Cerita Seru Cegah Sampah Selama 7 Hari, Penuh Drama Tapi Dilarang Baper !!

Cerita Seru Cegah Sampah Selama 7 Hari, Penuh Drama Tapi Dilarang Baper !!- Memulai hidup minim sampah itu berat, tapi kita harus kuat ! Ya, kalau bukan kita yang peduli dengan sampah siapa lagi. Bayangkan tumpukan sampah yang ada di TPA (Tempat Pembuangan Akhir), menjadi masalah baru disekitarnya. Bahkan bisa menjadi bencana baru, seperti ledakan yang terjadi di  TPA Laeuwigajah Bandung pada tahun 2005 lalu


Kenapa Harus Cegah Sampah?


Melakukan gaya hidup minim sampah membutuhkan effort yang besar dalam tahap pengolahan sampahnya. So lebih baik lakukan langkah awal, cegah sampah. Bukankah mencegah lebih mudah daripada mengolah? 

Faktanya, saat cegah sampahpun tidak mudah. Seperti yang akan saya ceritakan disini. Perjalanan selama tujuh hari mencegah sampah. Baca terus ya ;-)


Tujuh Hari Cegah Sampah


💠 Day 1 




Hari pertama memulai tantangan kedua di Rumah Belajar Zerowaste Ibu Profesional Surabaya, saya mulai pada 18 Januari 2019. Seperti biasa, belanja menjadi aktivitas rutin bagi saya. Belanja saya di hari pertama adalah sayur mayur, cabe dan cecek.



Dari rumah sudah sedia tas belanja sendiri. Tapi gagal cegah sampah, karena sayur mayur yang dibeli sudah dikemas dalam bentuk plastk. Sayur sop, cabe, tomat dan ceceknya sudah dikemas dalam bentuk plastik. Baiklah, sampai rumah plastik langsung masuk tempat penyimpanan. Bulan depan disetor ke bank sampah. 

💠 Day 2 




Saya ini kopiholic, ada yang kurang kalau sehari nggak ngopi. Apalagi saat jam mengajar begitu padat, duh pasti butuh dopping kopi. Biasanya selalu pesan kopi di kantin kantor, cuma mereka itu nggak pakai gelas kaca gitu, pakai gelas plastik atau kemasan sekali pakai. Tiap hari beli kopi sama dengan tiap hari nambah populasi sampah plastik. Ampun!

Alhamdulillah dapat tumbler dari acara ISEF kemarin. Maka sekarang kalau mau ngopi ngga beli lagi. Bawa dari rumah, tumblernya bikin kopi tetap panas sampai selesai ngajar. Mantap kan? Cegah sampah dan hemat uang jajan, hahaha.

So, hari kedua ini berhasil cegah sampah. Horeeee...

💠 Day 3




Terkadang jadwal ngajar bisa seharian gitu, dari jam 1 siangsampai jam 20.00. Kalau sudah dapat jadwal seperti itu, pastinya makan malam harus di lokasi ngajar. 


Nah hari ketiga tetap ingin konsisten cegah sampah, maka bawa bekal jadi solusi. Bawa botol air minum, tumbler buat kopi dan kotak makan. Perut kenyang, dompet aman. Zerowaste nggak bikin zero isi dompet, iya kan? ^_^.

💠 Day 4




Hari keempat, waktunya belanja lagi. Kali ini untuk stock telur. Maklum telur tu jadi makanan poki, yang selalu harus ada di rumah. Soal cangkang telur tenang saja bisa ditaburkan di taman depan rumah, bikin tanaman tambah subur. Atau jadi bahan compos artnya anak-anak.

Tapi oh tapi, kenapa beli telur itu harus selalu di kasih tas kresek ya, hmm mungkin besok-besok pas beli telur bawa tas belanja seukuran kantong plastik kecil. Dan kenapa juga beli telur puyuh harus sudah dalam kemasan plastik ya? Begitu juga saat beli emping. Hmmm hari keempat gagal total ni. Adakah yang punya tips beli telur tanpa harus terima kantong plastik? 

💠 Day 5




Hari kelima, mau belanja ikan dan ayam. Selain bawa tas belanja juga sedia wadah buat ikan dan ayam. Saat beli ayam dan ikan berhasil tanpa kantong plastik. 

Eh pas beli tahu, walau sudah bawa wadah sendiri nggak ada tahu yang tanpa kemasan plastik. Lalu mau cari tempe kemasan daun eh ada sih tapi tetap dikemas dalam plastik! Duh...


💠 Day 6




Di hari keenam tantangan cegah sampah, saya lagi kurang sehat. Perut rasanya mual, tidak nafsu makan. Kalau sudah seperti itu jadi malas melakukan tugas domestik juga. Malas masak, beli masakan saja. Ambil rantang beli soto ayam depan rumah. Bebas sampah plastik sih.

Tapi saat di lokasi mengajar. Perut lapar tapi mual. Maunya makan yang manis-manis. Depan kantor ada toko roti. Alhasil beli puding leci. Perut kenyang mual pun hilang. Tapi jadi menghasilkan sampah plastik kemasan puding. Maafkan 🙏

💠 Day 7 




Masih seperti kemarin, masih berasa mual dan malas masak. Tapi kali ini tidak mau kecolongan. Makan siang bakso sebelah kantor. Makan ditempat. Minumnya es jeruk tanpa sedotan ya. Alhamdulillah kekenyangan hari ini tidak menghasilkan sampah plastik.

Nah itu tadi cerita seru saya saat menjalani tujuh hari cegah sampah. Memang tidak mudah, pun tidak selalu berhasil. Tetapi paling tidak tetap harus berusaha. Memang di tantangan kali ini saya masih berfokus cegah sampah plastik saja. Menurut saya memang lebih utama cegah sampah plastik dulu, karena toh sampah jenis ini kan yang sifatnya abadi dan tak terurai. Maka saat kita berhasil mencegahnya, kita tak perlu repot-repot untuk mengolahnya. 

Hidup minim sampah itu berat, tapi tetap harus semangat. Hidup minim sampah selalu penuh drama, tapi dilarang baper. Tak boleh patah semangat. 

Ini ceritaku tentang cegah sampah agar hidup lebih minim sampah. Bagaimana denganmu? Apa yang kamu lakukan untuk mencegah sampah setiap harinya? Sharing yuk 😊



#laskarzerowaste1pekan2
#rumbelzerowaste
#ipsurabayaraya
#minimsampahmulaidarikita


Cerita Seru Cegah Sampah Selama 7 Hari, Penuh Drama Tapi Dilarang Baper !! Cerita Seru Cegah Sampah Selama 7 Hari, Penuh Drama Tapi Dilarang Baper !! Reviewed by Dee_Arif on Januari 24, 2019 Rating: 5

12 komentar:

  1. aku blm sampe begitu sih mba. palingan tahap kalo belanja pake tas kain sendiri. tp jujur aja blm maksimal jg. kalo belanjanya terlalu banyak mau ga mau jd pake plastik lg :( . kalo yg telur bingung jg ya mau bawa pake apa. bawa kerangjang anham kecil yg khusus telur itu apa tiap kali belanja :p?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama, masih belum maksimal
      Iya mungkin pas beli telur perlu bawa itu ya

      Hapus
  2. Wow zero waste banget Mbak. Semangat

    BalasHapus
  3. iya hrs semangat terus ay jangan jadi kendur

    BalasHapus
  4. Saya masih jadi PR masalah sampah 😢

    BalasHapus
  5. segitu juga sudah hebat mba bisa meminimalkan sampah, saya masih belum bisa ini. Kadang masih ingin yang praktis saja, tapi mau juga ah coba zero waste juga perlahan :D kalau telur bisa pakai yang dus telor itu mba tapi musti belinya di grosir telur sih.

    BalasHapus

Berburu Promo untuk Liburan Keluarga

"Bunda, ayo naik pesawat!" ujar Aluna saat kami bermain bersama di balkon. Kebetulan rumah kami tak jauh dari Bandara ...

Diberdayakan oleh Blogger.