Antara Aku, Hujan dan Ojek Online



Alhamdulillah sudah hampir dua pekan ini Surabaya selalu diguyur hujan setiap harinya.
Hujan itu rahmat, kehadirannya wajib disyukuri.


Hujan harusnya tidak membuat kita malas-malasan melaksanakan kewajiban.
Termasuk saya, kendati hujan selalu turun di sore hari saat saya harus berangkat mengajar.
Saya harus tetap berangkat mengajar.
Menunaikan kewajiban, memenuhi hak anak didik saya.


Hanya saja, dalam pelaksanaannya saya harus bergantung pada transportasi online.
Maklum, saya tidak punya keterampilan membawa kendaraan sendiri.


Disini peran transportasi online sangat besar.
Berangkat atau tidaknya saya tergantung dari ada tidaknya transportasi online yang mau ambil orderan saya.


Ada tiga kisah yang sangat berkesan bagi saya, saat naik transportasi online di kala hujan.


Pertama, saat saya diantar oleh sopir yang sudah paruh baya.
Awal berangkat hanya gerimis, namun ditengah perjalanan kami di guyur hujan deras dan angin kencang.
Ketika itu saya naik ojek motor.
Otomatis saya basah kuyup, karena sopir hanya punya satu jas hujan.
Awalnya beliau menawarkan saya untuk memakai jas hujannya.
Saya tolak, mana tega saya melihat beliau yang sudah paruh baya itu menyetir sambil kehujanan.
Di sepanjang perjalanan, bapak ojek ini tetap tenang, menyetir dengan hati-hati.
Dan alhamdulillah saya sampai lokasi dengan selamat.


Kisah kedua, masih dengan ojek motor.
Kali ini saya akan menjemput anak pulang sekolah.
Seperti kisah pertama, awalnya hanya gerimis.
Lalu hujan deras dan banjir di sepanjang jalan menuju sekolah anak saya.
Sopir ojek motor kali ini masih muda.
Orangnya juga sangat hati-hati saat berkendara.
Tidak mengeluh ketika harus melewati genangan air yang cukup tinggi.
Jarak sekolah antara rumah dan sekolah anak saya hanya 3,5 km.
Namun banjir membuat perjalanan menjadi sangat lama.
Secara tagihan saya hanya bayar 4 ribu rupiah.
Tapi saya sangat merasa bersalah dan salut dengan sopir ini.
Tetap mau antar saya walau hujan dan banjir.
Maka saya beri tips 10 ribu, dia menolak.
Setelah negosiasi lima menit, tolak menolak sampai tiga kali, akhirnya beliau mau menerima.


Kisah terakhir, kondisi gerimis.
Lalu di sepanjang  jalan, kami banyak bertukar cerita.
Emm lebih tepatnya, banyak yang diceritakan oleh sopir ojek online ini.
Sopir ini masih muda, belum lulus sekolah.
Sedang menjalani magang, maklum dia bersekolah di salah satu smk yang memiliki program belajar selama 4 tahun.
Dia bercerita, jika hujan memang banyak ojek online yang tidak mau beroperasi.
Tapi tidak baginya, hujan bukan jadi alasan untuk berhenti mencari rejeki.
Dia ngojek untuk beli uang bensin ketika harus berangkat magang.
Maklum magang tanpa di bayar.
Dia juga bercerita kalau sudah tidak minta saku pada orangtua sejak kelas 1 SMK.
Karena sejak itu dia sudah kerja di ekspedisi pengiriman.
Walau bekerja, dia tidak mengabaikan sekolah.
Nilai-nilainya masih lumayan bagus katanya.
Saya jadi kagum, anak muda tapi sudah mandiri dan bekerja keras.











Apa yang bisa saya ambil dari kisah saya ini?
Pertama, saya harus mensyukuri hujan yang turun.
Memanfaatkan turunnya hujan dengan berdoa, ingat salah satu waktu mustajab untuk berdoa adalah saat hujan turun.


Kedua, saya tetap harus menajalankan kewajiban saya, walau harus  berangkat menembus hujan.
Komitmen dengan tanggung jawab.
Bekerja itu juga ibadah dan kewajiban yang harus ditunaikan.


Ketiga, banyak bersyukur dengan apa yang saya miliki.
Mensyukuri pekerjaan saya, walau banyak diremehkan orang.
Karena banyak orang yang harus bekerja dengan kondisi lebih berar dari saya.
Seperti pekerjaan tukang ojek online ini.


Keempat, yakinlah akan pertolongan Allah.
Saya percaya, bila niat baik pasti akan ada jalan.
Saya niat memberikan ilmu pada anak didik saya.
Maka Allah beri jalan, walau susah mencari, ada saja ojek online yang mengantar saya.


Ini cerita saya, pengalaman menggunakan ojek online.
Bagaimana dengan kamu?
Adakah cerita menarik saat menggunakan ojek online?
Share yuk..






*Tulisan ini diikutkan dalam post tematik Blogger Muslimah bulan November

Antara Aku, Hujan dan Ojek Online Antara Aku, Hujan dan Ojek Online Reviewed by Dee_Arif on November 30, 2017 Rating: 5

31 komentar:

  1. Wah, saya termasuk pengguna jasa ojol ini mbak. Sering banget mendengarkan kisah mereka yang menginspirasi.

    BalasHapus
  2. Iya mbak,, banyak hikmah dari setiap kisah yang mereka tuturkan

    BalasHapus
  3. Saya jarang ngobrol sama pengemudi ojolnya sih, Mbak, jadi jarang juga dapat cerita khusus, hehehe. Tapi memang ya, pasti ada hikmah di balik setiap perjumpaan, lewat cerita yang kita dengar ada sesuatu yang bisa kita petik.

    BalasHapus
  4. inspiratif banget cerita drivernya, masih muda tapi super keren. Dan suka dapet cerita yg unik-unik dari drivernya kadang suka kepikiran dan bisa ngubah pola pikirku jadi lebih baik gara-gara dengar cerita mereka :)

    BalasHapus
  5. Saya kadang2 pake jasa taksi online tp nggak rutin sih, cuma pengalaman juga klu lagi naik taksi gitu suami yg suka ngobrol sama supirnya, saya nyimak saja hehe.
    Bener banget, hujan adalah anugerah jadi tetap harus disyukuri ya๐Ÿ˜Š apalagi di kala hujan termasuk waktu berdoa yg mustajab



    BalasHapus
  6. Saya angkoters sebenernya mba. Tapi untuk ke tempat-tempat yg jauh dari jalur angkot tetep nge ojol.. jadi kemudahan tersendiri buat saya hehe
    .
    Walaupun rute yg saya ambil dekat dekat.. banyak sekali cerita nya..
    .
    Terimakasih artikelnya mba ^^ tetap semangatt..

    BalasHapus
  7. Saya jarang pakai ojol, tp sekalinya pakai, alhamdulillah selalu ktm ojol yg baik dan menginspirasi

    BalasHapus
  8. @ Leila : iya , kita bisa belajar dari mana saja

    BalasHapus
  9. @ Aulia Rahma : iya,, kerja keras saat muda, supaya tua kit bisa bahagia :)

    BalasHapus
  10. @ Siska Dwyta : iya,, musim hujan,,banyakin dzikir dan berdoa,,
    Biar kabul hajat e

    BalasHapus
  11. @ wahyu maida : iya mbak, sebenarnya klo bisa ngangkot saya juga lebih milih angkot. Alhamdulillah,, terimakasih mbak

    BalasHapus
  12. @ Damar aisyah : iya,, banyak hikmah dari setiap perjalanan

    BalasHapus
  13. Hampir tiap hari naik ojol..selalu ada cerita menarik jg

    BalasHapus
  14. Jadi sedih soalnya belum pernah punya pengalaman naik ojol sama sekali๐Ÿ˜… maklum gak pernah kemana-mana๐Ÿ˜…

    BalasHapus
  15. Saya juga pengguna Ojol..praktis dan hemat..apalagi di Jakarta yang macet diman-mana :)

    BalasHapus
  16. Dengan adanya ojol saya merasa lebih mudah mau kemana-mana apalagi kalo bawa anak.

    BalasHapus
  17. Banyak hikmah dari tiap kisah manusia ya mbak. Kudu banyak2 syukur...ternyata masih banyak yg d bawah kita

    BalasHapus
  18. Selama ini sy punya ojek langganan dan blm pernah pesan sendiri ojek online. Kecuali kalau taksi online, soalnya bareng sama paksu..hehe

    BalasHapus
  19. Alhamdulillah setiap nikmat harus selalu disukuri

    BalasHapus
  20. Saya belum pernah ngojek online. Tapi kalo baca hikmah di perjalanan seperti ini ikutan tercerahkan. Perjalanan yang tidak jauh pun bisa mendatangkan pelajaran tersendiri ya, Mbak :)

    BalasHapus
  21. Wah... ojek online memang banyak membantu.
    Bersyukur juga bisa pesan dan kirim barang melalui ohek online. Saya pernah beli gas dengan ojek online dan dipasangin sama drivernya. ^_^

    BalasHapus
  22. seruuu ceritanya mba, alhamdulillah kehadiran ojek online ini memang membantu sekali.. alhamdulillah ya :) salam kenal mba dee

    BalasHapus
  23. Waahh ternyata banyak juga yg naik ojol ya..

    Iya,, saat perjalanan biasanya ojol suka bercerita, dan kita bisa ambil hikmah dari setiao
    Ceritanya..



    Ojol mwmang sebuah kebutuhan masa kini..

    Transpirtasi jaman now lah

    BalasHapus
  24. Judulnya bikin penasaran.. Sy juga pengguna ojol banyak cerita seruuuu yg bisa jadi pelajaran..makasih mbak

    BalasHapus
  25. @Hapsari :iya mbak,, sama-sama

    BalasHapus
  26. Di tempatku belum ada ojek online mbak. Kalau ada mungkin memudahkan mobilitas ya mbak

    BalasHapus
  27. Kebetulan saya baru pernah sekali menggunakan jasa ojol muslimah (ojesy) lebih sering diantar suami atau bapak mertua, hehe.
    oia, hari ini di Semarang ada demo dari komunitas angkutan umum soal kendaraan pribadi yang jadi angkutan. dilema jga sih ya, yg online itu adalah inovasi dan memudahkan pengguna tapi di sisi lain angkutan umum konven jadi sepi penumpang

    BalasHapus
  28. wah, sayang belum pernah nyoba ojol, seneng motoran sendiri

    BalasHapus
  29. Aku termasuk yang belum banyak pakai OJOL. Lebih nyaman ngojek mas bojo atau Naik motor sendiri hehe

    BalasHapus
  30. Dari seorang ojek online kita bisa mendapatkan banyak pelajaran hidup ya, Mba..alhamdulillah... Memang apapun situasinya kita wajib bersyukur..karena kehidupan sendiri itu adalah sebuah hal yang wajib kita syukuri.. :)

    Salam kenal,

    Meykke Santoso

    BalasHapus
  31. Aku belum pernah kalau menggunakan jasa bonceng ojek, tukang ojek setia teteup aja pak Suami. ๐Ÿ˜…

    Tetapi, kalau menggunakan jasa pengiriman melalui ojek sering. Hehehehehe, memudahkan urusan orang ya si ojek online ini. ☺๐Ÿ˜Š

    BalasHapus

Mau Sukses Melakukan Food Preparation? Ini Caranya!

Food Preparation,. Food Preparation atau yang lebih akrab disebut foodprep adalah gaya hidup kekinian yang dilakukan oleh para mama ...

Diberdayakan oleh Blogger.