SCRIPT ANTI M1 BL Semalam di Papuma - Dee Stories

Semalam di Papuma



Papuma adalah pantai yang terkenal di Jember. Papuma menjadi ikon wisata kebanggan bagi kota Jember. Keindahan Papuma sudah lama saya dengar, namun baru kali ini saya berkesempatan untuk bisa melihat sendiri keindahan Papuma. Saat mengikuti acara Sueger Famtrip Jember bersama blogger nusantara dan Dinas Pariwisata Jember.


Semalam di Papuma memang tidak cukup, tapi bukan berarti tidak berkesan. Penasaran apa yang bisa saya nikmati di Papuma? Baca terus ya.. :)


Tentang Papuma



Pantai Papuma 



Papuma adalah akronim dari Pantai  Pasir Putih Malikan. Keindahan pasir putih yang terhampar luas di sepanjang pantai dipadu batu-batu karang besar yang menjulang, membuat Papuma terlihat sangat mengagumkan. Pantai Papuma menjorok ke laut sehingga penduduk setempat juga menamainya Pantai Tanjung Papuma.


Papuma terletak di Desa Lojejer, Kecamatan Wuluhan, Kabupaten Jember. Perjalanan ke Papuma dari pusat kota Jember memakan waktu sekitar satu jam dengan mobil pribadi, atau bila menggunakan motor cukup menempuh waktu selama 45 menit. Namun akan lebih nyaman bila naik mobil, sebab lokasinya cukup menanjak dan berkelok-kelok. Sedikit berbahaya bila naik motor.


Menginjakkan Kaki di Papuma



Rombongan blogger nusantara tiba di Pantai Papuma pukul 4 sore. Kami sengaja ingin berburu sunset. Saat pertama kali tiba di Papuma, kami langsung menuju Siti Hinggil. Siti Hinggil ini terletak di atas bukit karang. Anak-anak tangga melingkar-lingkar berwarna-warni bagai pelangi.

Menuju Siti Hinggil



Tak terhitung berapa anak tangga yang harus kami tempuh untuk mencapai lelah. Namun sudah cukup membuat nafas ngos-ngosan dan merasakan letih. Mungkin karena saya tak terbiasa mendaki ya. Beberapa teman terlihat tak seletih saya.


Tetapi segala rasa lelah itu terbayar, saat kami sudah berada di puncak. Dari Siti Hinggil kehindahan Papuma secara keseluruhan. Pasir putih yang terhampar luas. Juga terlihat tujuh batuan karang besar tegak berdiri seolah mengambang di atas laut.


Keindahan Papuma



Saat itu cuaca sedang mendung. Rencana menikmati sunset pun kandas. Tapi kekecewaan kami terobati. Dengan kesegaran air kelapa yang disuguhkan, senang bisa minum air kelapa langsung dari buahnya.




Nikmatnya Air Kelapa



Menginap di Resort


Resort Tanjung Papuma




Malam pertama di Jember, kami menginap di resort yang ada di sana. Kami menginap di Foresta Resort Tanjung Papuma. Penginapan ini dikelola oleh Perum Perhutani. Resort ini memiliki fasilitas yang cukup lengkap. Fasilitasnya  terdiri dari AC, TV, lemari es dan kamar mandi dalam. Terdapat beberapa pilihan kamar mulai dari harga Rp 300.000 sampai Rp 800.000 tergantung jumlah kamar.


Kasur



Resort ini cukup luas, memiliki satu kamar mandi yang besar. Perabotan dalam kamar adalah perabotan dengan desain jaman dulu. Kamar mandinya sangat luas, ini membuat saya agak bergidik saat masuk kedalam. Tapi alhamdulillah, tidak terjadi hal-hal mistis kok. Sayangnya kondisi kamar mandi kurang bersih. Air di closet juga tidak keluar. Lumayan repot kalau buat BAB. Harusnya dikelola lebih baik lagi resortnya. Secara lokasinya sudah bagus. Dari kamar resort kita langsung menatap indahnya pantai Papuma.


Kamar Mandi


Oh ya, saat bermalam di Papuma kita tidak harus menginap di resort. Pengunjung juga bisa menginap di tenda. Bisa berkemah di Papuma. Kalau ingin berkemah di sini ada biaya sebesar Rp. 5.000. Jangan khawatir jika tak membawa tenda, ada persewaan tenda di sini.


Sebelum masuk ke resort kami makan malam dahulu. Menu makan malam kami sangat bergizi. Bagaimana tidak, semua hidangan makan malam ini adalah makanan laut alias seafood. Mulai dari udang, cumi, gurami sampai kepiting. Duh, lupakan sejenak tentang berat badan ya :)


Menu Makan Malam


Pagi di Papuma


Sunrise di Papuma



Setelah gagal bertemu sunset, kami ingin berburu sunrise. Selesai melaksanakan shalat subuh, semua rombongan keluar dari resort. Kami menghirup segarnya udara Papuma di pagi hari.


Kapal-kapal nelayan



Ternyata, pagi adalah saat yang sibuk di Papuma. Banyak kapal-kapal nelayan yang bersandar. Para nelayan telah usai menangkap ikan. Ikan-ikan diletakkan dalam ember.


Bakar ikan bersama nelayan



Nelayan di Papuma sangat ramah. Mereka mengajak kami menikmati ikan bakar yang fresh from the sea! Kami diajak menikmati ikan perka yang dibakar diatas kayu bakar dengan alas daun. Kendati di bakar tanpa bumbu, rasa ikannya tetap gurih dan enak lho. Ini adalah pengalaman pertama saya, menikmati ikan bakar yang fresh dari laut. Hasil tangkapan nelayan setempat. Dan kami pun bisa melihat sunrise!


Ikan Perka



Semalam di Papuma memang tidak cukup. Tetapi bukan berarti mengecewakan. Pemandangan Papuma yang sangat indah, memberikan kesan mendalam yang tak terlupakan. Lain kali, saya berjanji datang lagi. Tentunya dengan waktu yang lebih lama lagi :)


Ayo ke Papuma



Bagaimana denganmu? Apakah kamu sudah pernah mengunjungi Papuma? Ceritakan pengalamanmu di kolom komentar ya? ^_^





13 komentar

  1. Kayaknya emang perlu dijadwalkan nih kalau mudik liburan ke pantai Papuma ini sekalian ke surabaya naik bis tingkat hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo,,,

      naik suroboyo bus terus cus ke jember

      Hapus
  2. Ishh, aku jg penakut sama kamar mandi luas mbaa, wkwkwk. Tapi harga kamar resortnya terhitung murah yaaaa. Aaaaaak jd pengen ke Papuma. Secara kan aku belum pernah ke Jember, hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama,, kamar mandi luas bikin halusinasi yang nggak-nggak, haha

      Hapus
  3. Ngeliat foto pertama mirip gigi hiu di Lampung deh. Hehehe.
    Belum pernah ke Jember, dan baca ulasannya sepertinya tempat ini menarik sekali ya Mba. Kalau ada waktu mungkin Jember kudu masuk list untuk dikunjungi. Hihihi

    BalasHapus
  4. Wah masih di jawa...
    Kirain di Papua.

    Kudu dijadwalkan nih ke Papuma.
    Duh, seafoodnya menggoda selerah mbak ��

    Btw, salam kenal mbak dari tanah Banyumas...

    BalasHapus
  5. Moment bakar ikan bersama nelayan, seru bgt itu.

    BalasHapus
  6. Wah indah banget pokonyan. Bakar ikan sama-sama pasti terasa keseruannya

    BalasHapus
  7. Aku tuh penasaran banget sama Papuma, sayangeee adohhhhh bgt rek dr pusat kota hehee. Nice trip kmrn ya mbk hehhe

    BalasHapus
  8. sekali ke papuma sama keluarga. seru! saya suka pantainya yg luas jd puas lari2an sama ponakan

    BalasHapus
  9. yang bikin aku ga fokus pertama kali adalah foto aneka seafoodnya. pasti uenak ya mbak makan yang fresh from sea.

    BalasHapus
  10. Duhh pas bakar ikan bareng nelayan kayaknya seruuu.. Pengen kayak gtu kalau di pantai

    BalasHapus
  11. Pantai favorit dari kecil sampai sekarang. Suka banget sama suasananya. Pasirnya yg putih bikin putih makin indah dipandang. Ditambah masih banyak ikan2 kecil dan kerang di dekat pesisir. Kalau mau lihat sunset oke banget kalau dari bukit.

    BalasHapus